Terbaru

latest

Erdogan: Hai Asad Sang Pembunuh, Kenapa Kamu Berlepas Tangan?

“Sungguh, di tangan mereka (rezim Asad) ini, 100 warga sipil meninggal dunia karena senjata kimia (gas sarin), 50 orang di antaranya adalah anak-anak. Hai Asad sang pembunuh, kenapa kamu berlepas tangan dari jeritan (para korban) itu?”

Jumat, 07 April 2017

/ by Abu Syafiq
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan (avaz)

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengutuk keras serangan kimia yang dilancarkan rezim Suriah di Khan Syaikhun, Idlib pada Selasa (4 April 2017) lalu.

“Hai Asad sang pembunuh, kenapa kamu berlepas tangan dari jeritan (para korban) itu?” kata Erdogan dalam sebuah siaran pers, pada Kamis (6 April 2017).

Dalam siaran pers tersebut, Erdogan juga mengatakan,

“Sungguh, di tangan mereka (rezim Asad) ini, 100 warga sipil meninggal dunia karena senjata kimia (gas sarin), 50 orang di antaranya adalah anak-anak. Hai Asad sang pembunuh, kenapa kamu berlepas tangan dari jeritan (para korban) itu?”

Dalam kesempatan itu, Erdogan menekankan, bahwa Turki akan melakukan segala hal yang dapat menyelamatkan korban luka akibat dari serangan kimia tersebut.

Ia juga mengatakan, meskipun sudah maksimal, namun hal tersebut masih belum cukup. Sehingga, keterbatasn tersebut membuatnya sedih.

Presiden Turki juga mengkritik sikap PBB yang diam terkait penggunaan senjata kimia di Idlib.

“Wahai kalian yang diam terhadap serangan kimia (di Idlib), bagaimana kalian menjustifikasikan sikap kalian ini?” ujarnya.

Menurut sebuah laporan, jumlah korban akibat gas Sarin di wilayah Khan Syaikhun, Idlib, Suriah terus bertambah. Sejauh ini tercatat ada 100 orang yang meninggal dunia, termasuk 30 orang anak-anak dan 18 orang wanita.

Seperti halnya serangan terhadap warga sipil yang dilakukan rezim Suriah di bawah pimpinan Basyar Asad, yang tidak berperikemanusiaan, serangan di kota Idlib juga menyasar fasilitas umum seperti rumah sakit dan masjid.

Sebuah masjid bernama Masjid Ar-Raudhah yang berada di kota Salqin yang berada di sebelah barat Idlib juga diserang oleh pasukan Asad.

Situs Shaam melaporkan, korban yang meninggal dunia di kota tersebut berjumlah 30 orang, termasuk di antaranya 17 orang anak-anak 7 orang wanita. Satuan Pertahanan Sipil Suriah yang berada di barisan para pejuang berhasil mengangkat jasad korban yang terperangkap di bawah reruntuhan gedung selama lebih dari 24 jam.

Menurut saksi mata, pesawat tempur rezim kembali memborbardir kota Khan Syaikhun pada pagi hari Kamis (6 April 2017) kemarin, ketika warga berkumpul untuk menguburkan keluarga mereka yang baru saja diserahkan oleh pihak rumah sakit kepada mereka.

Melihat hal ini, tentu siapa pun yang mempunyai hati nurani tidak akan pernah mendiamkan kejahatan rezim tiran Suriah tersebut.

[Abu Syafiq/BersamaDakwah]

Tidak ada komentar

Posting Komentar

Don't Miss
© Bersamadakwah.net - BedaMedia Grup